MOMMY, ARE YOU NICE ?

Muroja’ah ku terhanti ketika dering hp berbunyi,kubiarkan lantunan murotal dari Abu Usamah tetap ‘on’ menemaniku saat membaca sms dari suamiku yang baru masuk itu…
        “sudah beberapa hari ini adrian mogok masuk kelas,,banting2 kursi gurunya sambil marah2 ga jelas,masa gurunya dibilang “BODOH”,coba deh di telp ma’,mungkin dia lagi kangen sama kamu”
Astagfirullaaaahh…’sayangku,ada apa dengan mu?tidak seperti biasa2nya kamu berbuat seperti itu’ hatiku bertanya dan berbisik rindu,naluriku berkata ada sesuatu yang disimpan dalam diri anakku…
Ternyata sebagai ibu,aku kurang tanggap dengan perubahan2 yang ada pada anakku,berita2 memuaskan dari sekolah adrian membuat ku berpikir bahwa kondisi yang ada sangat baik dan terkendali
        “aku dapat bintang terus ma’
        “aku udah pintar berhitung sama membaca ma’
        “hari ini aku jadi imam disekolah ma’
        “temanku nakal banget ma’ ,tapi abis aku marahin sekarang ga nakal lagi”
Dsb….
Terbiasa mendapat berita seperti itu pun akhirnya menjadikanku mulai lalai untuk menanyakan kabarnya disekolah?bagaimana dengan guru dan teman2nya?dan aku hanya terfokus dengan berdongeng ria,sharing cerita,menekankan pesan2 (yang mungkin juga membosankan untuk didengar) dan membuat rencana2 indah untuk kita bersama jika aku telah sampai di indonesia..
Ah… sayang,mama lalai untuk menanyakan semuanya,hingga pada akhirnya hal ini terjadi,tidak tahu apa pencetusnya?tapi mama tahu bahwa pada kondisi yang ada..
Tak ambil waktu panjang,ku tekan keypad hp ku,mencari nama “FRUIT OF MY HEART” dan segera setelah ku temukan,ku tekan tombol green untuk memulai panggilan..
        “assalamualaikum” ucapku ketika panggilan tersambung
        “wa’alaikumsalam…oh deli toh,sek yo..iki anak’e lagi nulis2’ jawab mertuaku,
tak lama terdengar jauh suara adrian,berlari kecil menuju kakungnya sambil berkata “iya kuuuung…sebentaaaaaaaarrr’
        ‘halo assalamualaikum ma’..’ ujar peri kecilku dengan nafas terengah2,senyum pun terbias menghiasi sudut bibirku..sungguh mendengar suaranya mampu menyerap segala lelah dan penat yang ada,memberi warna ceria ditengah kegelisahan yang kurasa..
        ‘alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh sayaaang’ jawabku
        ‘sayang lagi apa sekarang?mama ganggu ga’?tanyaku
        ‘adrian lagi nulis ma,tadi ada PR dari sekolah..gak ganggu kok ma’
Bla..bla..bla..
Percakapan ringan pun mengalir begitu saja.aku pribadi belum memulai pembicaraan ‘interogasi’untuk menanyakan apa yang telah terjadi,karena aku tak ingin mengubah ‘mood’ nya yang sedang happy..
Setelah panjang lebar cerita,dan mendengarkan banyaknya  permintaan2 yang ia ajukan ,maka akhirnya aku mulai membuka pertanyaan utama..
        ‘sayang…mama boleh tanya ga’? tanyaku pelan
        ‘boleh’ jawabnya cepat ,kental dengan logat jawa nya
        ‘tanya opo toh ma’? lanjutnya
Hening…..
        ‘mama ngapain ?kok diam?’ tanyanya tidak sabar
        ‘sekolahnya gimana sayang?enak nda? Tanyaku
Hening….
        ‘halo,halo…wah kok kayak mati iki,nda ada orangnya disana ya?candaku
        ‘ada adrian’ jawabnya berat
        ‘lek ene kok diam aja,gak jawab mama??piye??gimana sekolahnya?enak nda?? Tanyaku sedikit menekankan pertanyaan agar ia mau memberikan jawaban..
        ‘ora ruh aku ma’ jawabnya..
Ah anakku..mama tahu,saat ini hatimu galau bahkan untuk menjawab pertanyaan mama.beginilah kamu adanya,jika memang merasa salah kamu akan diam 1000 bahasa ,menundukkan kepala tanpa mau ucapkan kata “MAAF”
        ‘sayang…”panggilku lembut
        ‘waduh..pulsa mama habis ini ,kalo diam terus ga mau jawab sekarang,yo wes tak pateni ae yo,sesok tak telp eneh,piye?
        ‘ojo dipateni ma’ pintanya..
        ‘lah terus…?? lah wong sampeane meneng ae kok’ ujarku pura2 cuek
        ‘aku nda mau sekolah lagi ma’ ujarnya pelan
        ‘trus..? pancingku lagi
        ‘trus opo toh ma??? Katanya balik tanya
        ‘sayang bilang apa tadi pagi sama ibu guru?” pancingku,mungkin ia sudah lupa,pikirku.aku ingin adrian sendiri yang mengatakan kesalahannya,karena setidaknya dengan diucapkan sendiri,aku berharap dia akan ingat dan sadar bahwa hal tersebut adalah salah sehingga dia takkan mengulanginya lagi..
        ‘tadi adrian bilang ibu fitri bodoh’
        ‘kenapa dibilang bodoh?baik gak bilang bodoh ke orang lain?’
        ‘baik ma’ jawabnya singkat
        ‘baiknya gimana toh sayang??lek adrian dipanggil bodoh sama orang lain gimana?suka ?”
        ‘gak mau ma,adrian pinter” jawabnya pelan,pelan sekali,nyaris tak terdengar,jika aku tak memperhatikannya dengan seksama..
        ‘sayang,adrian anak baik,pintar,ga baik bilang begitu sama orang lain,nanti mereka sedih…adrian ga kasihan kalo semua pada sedih?anak baik nda boleh ngomong gitu ya’ nasehatku pelan dengan penuh sayang.
Lama tak terdengar respon darinya,tiba2 pangeranku berkata..
        ‘mama baik gak?? Tanya nya
Deg !! aku terkejut dengan pertanyaannya,sehingga yang keluar  dari lisanku adalah kata “apa sayang?” seakan2 aku tidak mendengar walau sebenarnya pertanyaan itu jelas tanpa harus diulang olehnya.
        ‘mama baik nda? Tanyanya ulang
Sungguh hatiku bergemuruh saat itu tak tahu jawaban apa yang harus aku berikan,karena aku tidak mau memberi persepsi yang salah pada pemikirannya….akhirnya setelah lama terdiam,aku balik tanya padanya..
        ‘menurut adrian mama gimana? Mama baik nda?’ tanyaku balik
        ‘mama nda baik,mama jahat ga ajak2 adrian pergi sama mama,mama tinggalin adrian sama uti’ jawabnya lantang
Deg !! astagfirullah…hatiku menangis,teriris mendengar jawaban polos anakku,bibirku kelu tak mampu ucapkan kata,ALLAH itu kah pesan yang diterima oleh pemikiran naifnya?bahwa aku meninggalkannya?pesan itukah yang tertanam dalam jiwa murninya?dan apakah pesan ini pula kah yang menjadi pencetus tempertantum nya?
ROBBI.. ibu apakah aku yang hanya menuntut tanpa menghiraukan tuntutan sebenarnya?ibu apakah aku yang tidak memahami dan mengerti kemarahan dan kerinduan anaknya?jerit hatiku…
        ‘maafin mama ya Nak’,adrian yang sabar ya,sebentar lagi mama pulang sayang” ujarku disela tangis yang tak terdengar.
        ‘aku mau mama pulang sekaraaaaaaaaaaang!!!!aku mau mama sama adrian aja!’ teriaknya lantang,suaranya menjauh dari telepon genggam..
Aku menangis tergugu,sungguh mendengar kata hatinya yang merindu laksana pisau tajam menyayat hatiku…
        ‘halo del..anak’e ngambek ga mau ngomong lagi,wes llari ke kamar,nangis kayaknya…yo wes ga apa2,lagi kangen tenan..dari kemarin ngajakin mau ketemu mama terus’ jelas mertuaku.
Mama juga rindu sayang..
Sangat rindu ingin bertemu,
Ingin memeluk erat dirimu
Mengulang lagi kebersamaan kita seperti tahun2 lalu
Bercerita,tidur bersama,main bersama..sungguh tak ada lain yang lebih mama inginkan kecuali bertemu denganmu sayang..
Dan bayang2 itu pun kembali hadir memenuhi pikiranku..
        ‘uti,aku punya duit 1000..cukup ga ya untuk mama ku?biar mama ga usah pergi jauh’
        ‘kung..bongkar celenganku yuk,buat ongkos jemput mama”
        ‘kakung aku udah dandan rapih,yuk kita ke jakarta,kerumah papa’
        ‘utiiiiiii……..itu ada mama ku di tv’
        ‘aku mau kerja ma,mama ga usah kerja ya,disini aja sama adrian’
        ‘Eh…kirain mama ga ada lagi’ ujarnya pagi2 setelah bangun tidur menuju kamarku
        ‘mama…jangan pergi lagi,jangan tinggalin adrian lagi” pintanya dalam pelukanku sambil menangis tersedu..
ALLAH…biarkanlah waktu cepat berlalu,agar aku dapat bertemu dengan buah hatiku..bersabarlah sayang,tak lama lagi kita akan bersama..
                                           Image  15.3.1432
                                                08.42 am
                                                k.s.a
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s